Sunday, 28 May 2017 - Buka jam 08.00 s/d jam 22.00
Home » Blog » Kerajinan Rotan Semakin Maju
Keranjang Belanja Anda
Jumlah Barang : pcs
Jumlah Nama Barang Total
0 Rp 0,00
keranjang anda kosong

* Klik tombol di bawah ini untuk menyelesaikan pemesanan.

Kerajinan Rotan Semakin Maju

29 Agustus , 2014 , Category : Blog

Kerajinan Rotan di Indonesia Masih Lestari

Kerajinan Rotan AsliBerita tentang Kerajinan Rotan di Indonesia terus menggeliat dikutip dari Okezone.com sebagai berikut Lengang menyapa ketika masuk kawasan sentra kerajinan rotan di kelurahan Balearjosari, Kota Malang, Jawa Timur. Suasana di jalanan, warga sekitar sibuk berkutat dengan pekerjaannya masing-masing di ruang-ruang samping rumah atau bangunan membuat kerajinan aneka olahan dari rotan. dengan demikian kerajinan rotan di Indonesia masih lestari

Salah satunya di Tiban Jaya Rotan, yang dikelola Imam Budiono, di depan rumahnya tidak banyak aktifitas yang mencolok, kesibukan justru berada di samping rumahnya yang berdiri bangunan yang luasnya sekira 7×4 meter itu. Puluhan pekerja atau perajin rotan tampak sibuk dengan aktifitasnya masing-masing. Ada yang membuat kursi, menganyam, membuat sketsel atau penyekat ruangan, craft, hiasan interior, dan lain-lain.

“Saya buka usaha ini sejak enam tahun lalu,” kata Imam Budiono kepada Okezone, belum lama ini.

Meski menjadi pemimpin di bawah usaha yang digelutinya ini, Imam mengaku tidak bisa memproduksi sendiri, menganyam atau membuat kursi sendiri juga tidak bisa. Namun, ide dan gagasan semua desain dan corak berasal dari pemikirannya. Sehingga produksinya kini menjadi salah satu yang paling digemari pembeli yang berasal dari seluruh Indonesia.

Ulet, kreatif, dan selalu memproduksi desain yang baru menjadi andalannya dalam menggeluti usaha ini. Meski bahan baku rotan yang cenderung menurun pasokannya dalam beberapa tahun terakhir, Imam tak kehilangan akal. Bahan-bahan lokal yang mudah di dapat di sekitar Malang pun dia olah.

Mendong dari wajak, serta eceng gondok, pun menjadi salah satu pelengkap produknya di tengah pasokan rotan yang tidak menentu. Produknya juga mengolah bahan sintetis dengan desain yang diinginkan pembeli. Berkat kreatifitas dan tidak bergantung dengan bahan utama rotan, usaha Imam tetap bertahan hingga kini.

Imam menceritakan, jika awal membuka usaha dirinya hanya mempunyai empat orang pekerja. Namun, kini sudah berkembang dan memiliki 30 orang karyawan yang setiap hari memproduksi pesanan dari pelanggannya, mulai dari kafe, restoran, rumah makan, hotel, dan toko-toko furnitur.

Kerajinan Rotan Banjir Pesanan

Selain melayani pesanan dari berbagai daerah, Imam juga memberdayakan masyarakat sekitar dengan mengirimi beberapa produknya untuk di display di gerai-gerai yang banyak berdiri di pinggir jalan pintu masuk Kota Malang. Ada sekitar 20 toko yang dia suplai. “Kalau laku baru dibayar, kita saling percaya saja, apa yang laku dan produknya apa yang dijual saya malah tidak tahu,” ujar Imam. Pengrajin berharap suatu saat Kerajinan Rotan akan banjir pesanan.

Meski bisa dibilang cukup besar, namun Imam mengaku tak pernah mempunyai pembukuan yang baik. Selama ini, ia hanya mengatur usahanya dengan santai dan saling percaya baik dengan karyawan maupun pelanggan.

“Alhamdulillah, sejak awal buka hingga sekarang tidak pernah sepi, saya juga tidak pernah punya stok, semua yang anda lihat (sambil menunjuk tumpukan produksi berbagai bentuk) adalah pesanan orang,” ujar Imam.

Di showroom yang luasnya sekira 5×4 meter, bersebelahan dengan ruang produksi, memang menumpuk berbagai hasil kerajinan rotan, baik furnitur, craft, hiasan dinding, penyekat ruangan, dan lain-lain. Hampir tak ada ruang kosong untuk tempatnya menerima tamu. Hanya ada satu stel kursi dan meja untuk menerima pemesan di pojok depan dengan luas sekira 2 meter persegi.

Ia bahkan selalu kebanjiran order dari pembeli lokal yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia, seperti Kalimantan, Bali, Surabaya, dan beberapa daerah lain. Dia meyakini jika pasar kerajinan rotan di dalam negeri masih berpeluang bagus. Sehingga dirinya tidak pernah berpikir untuk mengekspor.

“Melayani pesanan dalam negeri saja masih banyak, ada produk saya memang yang diekspor, tapi tidak melalui saya,” ujarnya.

Menurutnya, melayani pemesan dalam negeri saja, penghasilan bersih yang diperoleh mencapai Rp15 juta hingga Rp30 juta per bulan. Jumlah itu sudah dipotong untuk membayar 30 orang karyawan, angsuran bank, kebutuhan rumah tangga, dan keperluan lainnya.

Produksi Kerajinan Rotan Perlu didukung Bahan Baku yang Berkualitas

Produksinya dalam sepekan saja untuk penyekat ruangan bisa mencapai 200 unit, dengan harga per pintunya rata-rata Rp100 ribu. Produk sktesel atau penyekat ruangan ini juga terbuat dari berbagai bahan, seperti kayu, rotan, mendong, atau eceng gondok. Oleh karena itu  produksi Kerajinan Rotan perlu didukung bahan baku yang berkualitas.

“Harus kreatif, tidak melulu rotan, bahan-bahan lokal pun bisa menjadi produk yang berkualitas ekspor degan desain yang menarik,” ujarnya.

Kelurahan Balearjosari, Kota Malang memang menjadi sentra perajin rotan sejak puluhan tahun lalu. Ada yang gulung tikar, ada yang bertahan, ada juga yang beralih ke usaha lain.
Ada sekitar 23 unit usaha rumahan yang berkembang di kelurahan ini. Bahkan di tahun 1990 an terkenal sebagai pengekspor mebel rotan yang cukup populer.

Namun, kini banyak perajin yang menggunakan anyaman dari bahan sintetis, mendong, serta eceng gondok untuk produk furniturnya. Bahan rotan juga tetap digunakan meski tidak semua produk menggunakan bahan rotan. Namun, ada juga yang menggunakan rotan untuk jenis tertentu atau sesuai pesanan. ( taken from okezone.com)

 

Macam Macam Jenis Rotan, Bahan dari Lampit Rotan

12 Januari , 2016 , Kategori : Blog
Macam Macam Jenis Rotan, Bahan dari Lampit Rotan

Macam Macam Jenis Rotan Yang Ada di Indonesia Berbagai macam jenis rotan yang ada di Indonesia yang merupakan bahan baku dari pembuatan Lampit Rotan dan Kursi Rotan adalah sebagai berikut Rotan Balubuk (Calamus burckianus Beccari); Disebut juga sebagai Howe... baca selengkapnya

Lampit Rotan Kami Tembus Pasar Malaysia

9 September , 2015 , Kategori : Blog
Lampit Rotan Kami Tembus Pasar Malaysia

Pasar Export Ke Malaysia Alhamdulillah sudah 3 kali Kami bisa menembus pasar Malaysia bagian timur. Kami sungguh sangat bangga karena produk kami bisa diterima dengan baik di sana. Kami export melalui jalan darat dari Banjarmasin menuju Pontianak dan selanjutnya... baca selengkapnya

Istana Wapres Borong Lampit di LampitRotan.com

25 Januari , 2015 , Kategori : Blog
Istana Wapres Borong Lampit di LampitRotan.com

Lampit Rotan Kalimantan ternyata memiliki arti tersendiri bagi Wapres kita Bapak Jusuf Kala. Sebenarnya sewaktu beliau kampanye kami melihat disalah satu TV beliau duduk bersama Pak Jokowi di atas tikar LAMPIT ROTAN AJIRO. Wah terbersit dibenak kami “andai suatu... baca selengkapnya

Lampit Saburina

31 Agustus , 2014 , Kategori : Blog
Lampit Saburina

Lampit Rotan Saburina Paling Laku Mengapa kebanyakan orang yang order di LampitRotan.com kebanyakan memilih Lampit Saburina? Berbagai alas an dikemukakan oleh para pelanggan kami, antara lain adalah harganya yang murah, lebih rapen karena dijahit dengan mesin dan ada juga... baca selengkapnya

Kerajinan Rotan Semakin Maju

29 Agustus , 2014 , Kategori : Blog
Kerajinan Rotan Semakin Maju

Kerajinan Rotan di Indonesia Masih Lestari Berita tentang Kerajinan Rotan di Indonesia terus menggeliat dikutip dari Okezone.com sebagai berikut Lengang menyapa ketika masuk kawasan sentra kerajinan rotan di kelurahan Balearjosari, Kota Malang, Jawa Timur. Suasana di jalanan, warga sekitar... baca selengkapnya

Lampit Rotan

KUNJUNGI LAPAK KAMI:


tokopedia

bukalapak

Jual Mandau Kalimantan